Rabu, 9 Mac 2011

~ 1000 burung kertas =(

p/s if wanna shoutbox. just click my picture yang sengal kat tepi tu. have a nice day. :D

assalamualaikum.



Sewaktu Boy dan Girl baru berpacaran,Boy melipat 1000 burung kertas buat dara pujaan,menggantungkannya di dalam kamar si gadis.Menurut Boy,1000 burung kertas itu menandakan 1000 ketulusan hatinya.Kala itu,serasa betapa indahnya cinta mereka berdua.
              
  Tetapi,sampai satu ketika,Girl mula menjauhi Boy.Tiba-tiba sahaja Girl mengambil keputusan untuk mendirikan rumah tangga dan akan mengikut bakal suaminya menetap di Paris,tempat yang selama ini sering diimpikannya.

            Sewaktu Girl mahu memutuskan perhubungannya dengan Boy,mereka telah bertemu buat kali terakhir.Berkata Girl kepada Boy, “Kita harus melihat dunia ini dengan pandangan yang dewasa.Berkahwin bagi seorang anak gadis sepertiku adalah kehidupan kedua kalinya.Aku harus mampu memegang kesempatan ini dengan baik.Kamu terlalu miskin,sungguh aku tidak berani membayangkan bagaimana kehidupan kita setelah bernikah nanti!”.
            

Setelah Girl terbang ke Perancis,Boy bekerja berhempas pulas.Dia pernah menjual surat khabar,berniaga kecil-kecilan dan mengambil upah di sana sini.Setiap pekerjaanya Boy laksanakan dengan sangat baik dan tekun.

            Beberapa tahun kemudian,atas jasa baik seorang rakan di samping kerja kerasnya juga,Boy akhirnya berjaya mempunyai sebuah syarikat sendiri.Boy sudah kaya tetapi hatinya masih teringatkan Girl.Sungguh dia masih tidak tegar untuk melupakan insan yang pernah bertakhta dan menjadi cinta hatinya dulu.

            Pada suatu hari,waktu itu hujan renyai-renyai.Dari kereta mewahnya,Boy melihat sepasang warga emas berjalan perlahan-lahan di hadapannya.Dia seperti mengenali kelibat tua itu tetapi siapa ya? Tidak lama dia berfikir…..Ah,mana mungkin dia lupakan ibu bapa Girl yang pernah kenal baik dengannya dulu.

            Boy ingin mereka tahu bahawa sekarang,dia bukan sahaja mampu memendu kenderaan mewah tetapi juga menjadi pemilik sebuah ‘istana’ dan bisnes sendiri.Dia ingin mereka tahu bahawa Boy sekarang bukan lagi Boy yang miskin seperti dahulu.Lalu,Boy mengikuti mereka dengan dari belakang.Dia tidak sabar untuk melihat reaksi mereka nanti.



            Hujan terus turun tanpa henti.Biarpun kedua-dua orang tua itu memakai payung tetapi badan mereka tetap basah kerana tempias.Sewaktu mereka sampai ketempat yang dituju,Boy tercengang dengan apa yang ada di hadapan matanya,sebuah pusara.Terpahat sebuah nama yang pernah membuat rawan di hatinya.



            Di samping pusara itu,terdapat beberapa burung kertas yang pernah dillipat oleh Boy,saling bergantungan.Dalam hujan,burung-burung kertas itu terlihat begitu hidup.Orang tua Girl memberitahu Boy,Girl tidak pergi ke Paris tetapi dia berada di syurga.Girl sebenarnya diserang penyakit kanser.Girl ingin Boy menjadi seseorang serta mempunyai sebuah keluarga yang harmoni.Girl tahu,itu semua hanya akan menjadi realiti dengan cara begitu.



            Menurut Girl,dia sangat memahami Boy.Dia percaya,kalau Boy,pasti akan berhasil.Girl juga mengatakan,kalau pada suatu hari Boy akan datang ke pusaranya,tiada apa yang diharapkan selain burung-burung kertas Boy.Mendengarkan itu,tubuh Boy menjadi longlai.Dia hanya mampu berlutut di depan pusara itu.Tangisannya kedengaran begitu sayu dan menyayat hati.



            Hujan pada hari itu terasa tidak akan berhenti,membasahi sekujur tubuh Boy.Boy teringat senyuman manis Girl yang begitu polos.Mengingat semua itu, ‘hatinya mulai menitiskan darah’.Setelah agak lama termangu di situ,mereka bertiga berjalan seiringan.Boy membukakan pintu kereta untuk ibu bapa Girl yang sudah dianggapnya seperiti ibu bapa sendiri.Terdengar sebuah lagu sedih bermain secara ulang-ulang dari dalam kenderaannya.

Hatiku tidak pernah menyesal,
Semuanya hanya untukmu 1000 burung kertas,
1000 ketulusan hatiku,
Berterbangan di dalam angin,
Menginginkan bintang yang lebat bersebaran di langit,
Melewati sungai perak,
Apakah aku mampu bertemu denganmu?
Tidak takut berapapun jauhnya,
Hanya ingin sekarang langsung berlari ke sampingmu,
Masa lalu seperti asap,
Hilang dan takkan kembali,
Menambah kerinduan di hatiku,
Bagaimanapun dicari,
Jodoh kehidupan ini pasti tidak akan berubah…..



p/s
sila dapatkan tisu masing2. vampire tak sediakan tisu. harap maklum.

11 ulasan:

Amanie Ashraff berkata...

sadis betul. tapi aku dah biase sgt baca cerpen spesies cmnie so x sedih sgt dah :p but overall gud story la :)

Nurul Atiqah berkata...

hehehe...like this story:)

miSz maR0o berkata...

skew nyew~

NeNeKeBaYaN lUnDu berkata...

sukew3... sedih... ~~~ (T.T)

мiмiп gопjепg berkata...

biarpun hati ini sekeras batu, baca citer macam ni pun jadi sedih jugak. hamboi. ayat. kemain. hahaa -.-

niesz berkata...

huhu..tibe2 rindu plak kat my boy..huwaaaaa!!

Peqaxlol ;DD berkata...

yew besz gak, tp taa nanges pon :)

nazrul ashraff berkata...

@amanie ~hee...yeah..btw..bukan aku buat la..:P

@atikah ~ haha..rom ur belog :D

nazrul ashraff berkata...

@maroo ~ amboi kamu.. haha..

@nenek kebayan ~haha..best kan??!!

nazrul ashraff berkata...

@mimin ~ shut up..haha..

@niesz ~ kih kih kih..bagi tahu bella nanti..

nazrul ashraff berkata...

@apeik ~ x nangis jugak la!!!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...